Jalan Sultan Agung No. 42, Karangklesem, Purwokerto
(0281) 6841836
unupurwokerto@gmail.com

OVERVIEW-TEKNOLOGI PANGAN: KEMASAN, TIDAK SEKEDAR MELINDUNGI BAHAN PANGAN

Kuliah Sambil Berwirausaha Di Sini Tempatnya!!!

e-Foodtech Future – Kemasan merupakan komponen pangan yang memiliki nilai arti penting dalam bisnis pangan. Oleh sebab itu, ketepatan memilih dan mendesain kemasan akan memberikan pengaruh bagi kesuksesan suatu produk.

Kemasan yang mampu menarik hati konsumen akan mendorong penjualan, sedangkan kemasan yang tepat akan melindungi produk -sehingga dapat diterima oleh konsumen dengan kualitas terbaiknya. Kombinasi keduanya dapat memberikan kesuksesan pada bisnis pangan. Dalam menentukan suatu kemasan, industri harus memperhatikan fungsi-fungsi yang ingin dicapai. Kemudian dipertimbangkan pula aspek teknisnya. Setidaknya ada dua fungsi yang perlu diperhatikan produsen pangan, yakni fungsi perlindungan dan fungsi marketing. Demikian disampaikan oleh Kavadya Syska, Koordinator Program Studi Teknologi Pangan, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Nahdlatul Ulama Purwokerto.

Fungsi utama kemasan adalah melindungi produk di dalamnya. Pengetahuan tentang produk yang dikemas sangat menentukan pemilihan bahan dan metode kemasan. Beberapa informasi yang perlu diperoleh antara lain pengaruh udara, suhu, kadar air, cahaya, penyimpanan, sistem distribusi, dan lainnya. Perlindungan menjadi fungsi primer yang harus diperhatikan. Sebab, kegagalan kemasan dalam melindungi produk, dapat menurunkan mutu dan harga.

Seiring dengan kemajuan jaman, kemasan tidak lagi hanya sekedar “melindungi” produk yang dikemasnya. Namun lebih dari itu, kemasan menjadi salah satu komponen utama dalam marketing. Produsen berkomunikasi secara langsung dengan konsumennya melalui kemasan. Di atas label, produsen dapat memberikan informasi seputar merek produk, nilai gizi, keunggulan produk, tempat produk diproduksi, waktu kadaluarsa, cara mengonsumsi/mengolahnya, dan lainnya. Mengingat pentingnya fungsi label tersebut, terdapat Peraturan Pemerintah RI no. 69 tahun 1999 tentang Label dan Iklan Pangan. Dalam peraturan ini, informasi yang wajib terdapat dalam label adalah nama produk; daftar bahan yang digunakan; berat atau isi bersih; nama dan alamat pihak yang memproduksi atau memasukkannya ke dalam wilayah Indonesia; serta tanggal, bulan dan tahun kadaluarsa. Jadi, sebenarnya pencantuman informasi di label tidak boleh menyesatkan.

Tidak hanya itu, kemasan juga bisa menjadi media promosi dan positioning produk. Kita bisa tahu suatu produk berada di kelas yang elegan atau tidak dari bahan dan desain kemasannya. Dengan demikian, kemasan memegang peranan penting dalam menentukan harga jual. Kemasan adalah salah satu komponen biaya produksi terbesar. Berkaitan dengan fungsi marketing ini, desain kemasan yang ada saat ini semakin ramai dan kreatif. Apalagi konsumen Indonesia cenderung menyukai warna-warna yang ngejreng dan outstanding.

Ketika semua fungsi tersebut dipertimbangkan, hal penting lain yang perlu dikaji adalah aspek teknisnya. Yakni dalam kaitannya konsep dengan aplikasinya di lapangan -termasuk tingkat kesulitan
produksi. Namun, berdasarkan pengalaman kami, segala sesuatu pasti ada solusinya. Setiap muncul konsep baru dalam pembuatan kemasan, biasanya tantangan terberatnya diawal proyek, setelah itu, akan menjadi lebih mudah.

Aspek keamanan akan semakin menjadi perhatian serius dari pelaku bisnis pangan, termasuk industri penyedia kemasannya. Industri pangan nasional kini semakin ketat mempersyaratkan keamanan pangan. Aspek keamanan merupakan prasyarat utama sebelum penandatangan kontrak dan mereka melakukan audit secara berkala. Untuk menjamin hal tersebut, kemasan dan tinta yang food safe, walau secara harga lebih mahal. Tidak hanya itu,sanitasi dan hygiene selama proses produksi kemasan
juga terjamin. Sehingga kemasan yang diproduksi siap pakai di tangan konsumen. Sementara itu, tren ramah lingkungan dan kemasan praktis sebenarnya juga sudah mulai masuk dan pertumbuhannya mulai meningkat.

Sumber: wawancara dan olah pustaka

Teknologi Pangan UNU Purwokerto: Kreatif, Inovatif, Luar Biasa
Teknologi Pangan UNU Purwokerto: Developing Creative and Innovative Future

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *