Jalan Sultan Agung No. 42, Karangklesem, Purwokerto
(0281) 6841836
unupurwokerto@gmail.com

SCIENCE-TEKNOLOGI PANGAN: MENJAGA KONTAMINASI PADA INDUSTRI PANGAN

Kuliah Sambil Berwirausaha Di Sini Tempatnya!!!

e-Foodtech Future – Selama ini, kontaminasi pada industri pangan. terjadi karena beberapa faktor, salah satu penyebab utamanya adalah katup kotor yang terpasang pada tangki penyimpanan susu di pabrik. Berdasarkan analisa mikrobiologi, bakteri Staphylococcus aureus ditemukan berkembang biak pada katup yang kotor tersebut, sehingga menyebabkan kontaminasi terhadap produk yang tersimpan di dalamnya. Kasus ini diperburuk oleh penanganan yang tidak tepat dan pengaplikasian praktek sanitasi yang kurang baik. Hal ini trus menjadi perhatian utama, apalagi dengan adanya Pandemi Covid-19. Demikian dikatakan oleh Koordinator Program Studi Teknologi Pangan, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Nahdlatul Ulama Purwokerto, Kavadya Syska.

Beberapa hal yang harus diperhatikan terkait dengan kontaminasi pada industri pangan, yaitu: persyaratan sanitasi, penelusuran, perawatan dan kalibrasi peralatan, serta Mettler Toledo PegaFood Range.

Persyaratan Sanitasi: Untuk mengurangi kontaminasi baik biologis maupun kimia, peralatan dengan fitur easy-to-clean atau mudah untuk dibersihkan sangat berperan penting untuk lingkungan manufaktur. Fitur-fitur lain seperti ketahanan peralatan terhadap prosedur pembersihan yang berat dan konstruksi alat yang tersertifikasi dapat membantu industri pangan mengikuti regulasi yang berlaku.

Penelusuran: Adalah sangat penting untuk memiliki sistem database yang memudahkan produsen menelusuri masalah yang berkaitan dengan produk yang dihasilkan. Apabila ditemukan kontaminasi selama proses produksi yang berpengaruh terhadap hasil akhir, proses penarikan kembali produk dari edaran (product recall) harus dapat dilakukan dengan cepat untuk menghindari atau mengurangi timbulnya rusaknya reputasi perusahaan.

Perawatan dan Kalibrasi Peralatan: Peralatan yang digunakan pada proses produksi berperan sangat penting pada kemanan dan kualitas produk yang dihasilkan. Oleh karena itu, peralatan-peralatan yang digunakan harus dikalibrasi, diverifikasi dan dirawat secara berkala. Hal ini akan memastikan bahwa produk yang dihasilkan sesuai dengan regulasi yang berlaku dan berkualitas baik. Dengan program layanan purna jual yang ditawarkan oleh PT. Almega Sejahtera, selaku perwakilan dari Mettler v di Indonesia, anda akan memperoleh pelayanan kalibrasi peralatan yang sesuai dengan standard yang berlaku di industri pangan seperti Good Manufacturing Practice (GMP), sehingga produk yang dihasilkan berkualitas tinggi dan memenuhi peraturan yang berlaku.

Mettler Toledo PegaFood Range: Untuk menjawab tantangan berkaitan dengan desain higienis pada industri pangan, Mettler Toledo memperkenalkan timbangan seri PegaFood, yang memiliki beberapa fitur, diantaranya, desain timbangan yang higienis sesuai dengan standar EHEDG. Selain itu, timbangan dapat dengan mudah dibersihkan tanpa menggunakan deterjen dalam jumlah yang banyak, sehingga membantu anda dalam menghemat biaya dan lebih ramah terhadap lingkungan.

Fitur ColorWeight dapat membantu dalam mengindikasikan apakah produk anda berada pada berat yang ditetapkan oleh regulasi. Apabila produk anda berada dibawah atau diluar batas berat yang telah ditetapkan, makan fitur ColorWeight akan menunjukkan warna merah atau kuning pada backlight display timbangan PegaFood. Timbangan ini juga dilengkapi dengan layar display dan keyboard yang mudah untuk digunakan, disertai dengan adjustable backlight brightness, memudahkan pengguna dalam mengatur cahaya sesuai kebutuhan pada monitor timbangan. Timbangan seri PegaFood ini sangat mudah dalam perawatannya dan data yang disimpan pada alat dapat dengan mudah ditelusuri, karena timbangan dapat langsung dihubungkan dengan komputer untuk fungsi pengolahan data. Fungsi tersebut juga dipermudah dengan tersedianya 5 macam kerangka (template) untuk membantu pengguna dalam membuat laporan. Timbangan ini juga dilengkapi fitur waktu dan tanggal yang dapat disesuaikan.

Sumber: wawancara dan olah pustaka

Teknologi Pangan: Kreatif, Inovatif, Luar Biasa
Teknologi Pangan: Developing Creative and Innovative Future

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *