Jalan Sultan Agung No. 42, Karangklesem, Purwokerto
(0281) 6841836
unupurwokerto@gmail.com

OVERVIEW-TEKNOLOGI PANGAN: SELAMAT HARI PENANGGULANGAN DEGRADASI LAHAN DAN KEKERINGAN SEDUNIA 2020 – PANGAN, PAKAN, DAN SERAT

Kuliah Sambil Berwirausaha Di Sini Tempatnya!!!

e-Foodtech Future – Hari Penggurunan dan Kekeringan – hingga tahun ini dikenal sebagai Hari Dunia untuk Memerangi Desertifikasi dan Kekeringan – diamati setiap tahun untuk mempromosikan kesadaran publik akan upaya internasional untuk memerangi penggurunan. Hari itu adalah momen unik untuk mengingatkan semua orang bahwa netralitas degradasi lahan dapat dicapai melalui penyelesaian masalah, keterlibatan masyarakat yang kuat, dan kerja sama di semua tingkatan.

(World Day to Combat Desertification and Drought)  yang diperingati  setiap tanggal 17 Juni setiap tahun, pada tahun 2020 akan fokus pada perubahan sikap publik menjadi pendorong utama terjadinya penggurunan dan degradasi lahan: produksi dan konsumsi manusia yang tiada henti. Ketika populasi menjadi lebih besar, lebih kaya dan lebih perkotaan, ada permintaan yang jauh lebih besar untuk tanah untuk menyediakan Pangan, pakan ternak dan serat untuk pakaian. Sementara itu, kesehatan dan produktivitas lahan pertanian yang ada menurun, diperburuk oleh perubahan iklim.

Untuk memiliki lahan produktif yang cukup untuk memenuhi tuntutan sepuluh miliar orang pada tahun 2050, gaya hidup perlu diubah. Desertifikasi dan Hari Kekeringan, berjalan di bawah slogan “Pangan, Pakan, Serat.” berusaha untuk mendidik individu tentang cara mengurangi dampak pribadi mereka.

Pangan, pakan, dan serat juga harus bersaing dengan kota-kota yang berkembang dan industri bahan bakar. Hasil akhirnya adalah bahwa tanah dikonversi dan terdegradasi dengan laju yang tidak stabil, merusak produksi, ekosistem dan keanekaragaman hayati.

Pangan, pakan, serat juga berkontribusi terhadap perubahan iklim, dengan sekitar seperempat emisi gas rumah kaca berasal dari pertanian, kehutanan dan penggunaan lahan lainnya. Produksi pakaian dan alas kaki menyebabkan 8 persen dari emisi gas rumah kaca global, suatu angka yang diprediksi meningkat hampir 50 persen pada tahun 2030.

Dengan perubahan perilaku konsumen dan perusahaan, dan penerapan perencanaan yang lebih efisien dan praktik berkelanjutan, mungkin ada cukup lahan untuk memenuhi permintaan. Jika setiap konsumen membeli produk yang tidak merusak tanah, pemasok akan mengurangi aliran produk-produk ini dan mengirimkan sinyal kuat kepada produsen dan pembuat kebijakan.

Kavadya Syska, Koordinator Program Studi Teknologi Pangan, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Nahdlatul Ulama Purwokerto menyampaikan bahwa perubahan pola makan dan perilaku – seperti memotong limbah Pangan, membeli dari pasar lokal dan mengganti pakaian daripada selalu membeli yang baru – dapat membebaskan lahan untuk keperluan lain dan menurunkan emisi karbon. Perubahan pola makan saja dapat membebaskan antara 80 dan 240 juta hektar lahan.

Sumber: wawancara dan olah pustaka

Selamat Hari Penanggulangan Degradasi Lahan Dan Kekeringan Sedunia 17 Juni 2020, Pangan, Pakan, dan Serat.

Teknologi Pangan UNU Purwokerto: Kreatif, Inovatif, Luar Biasa
Teknologi Pangan UNU Purwokerto: Developing Creative and Innovative Future

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *