SCIENCE-TEKNOLOGI PANGAN: PENERAPAN DISAIN HIGIENIS UNTUK INDUSTRI PANGAN DI ERA NEW NORMAL

e-Foodtech Future – Ditengah pandemi Covid-19 ini, perhatian terhadap kontaminasi menjadi perhatian serius, salah satunya adalah pada industri pangan. Selama ini, kontaminasi terjadi karena beberapa faktor, salah satu penyebab utamanya adalah katup kotor yang terpasang pada tangki penyimpanan susu di pabrik. Berdasarkan analisa mikrobiologi, bakteri Staphylococcus aureus ditemukan berkembang biak pada katup yang kotor tersebut, sehingga menyebabkan kontaminasi terhadap produk yang tersimpan di dalamnya. Kasus ini diperburuk oleh penanganan yang tidak tepat dan pengaplikasian praktek sanitasi yang kurang baik. Hasilnya, kasus ini tercatat sebagai wabah keracunan pangan terbesar dalam sejarah industri pangan dunia. Kasus tersebut membuktikan bahwa satu bagian kecil dari proses produksi dapat menimbulkan sebuah bencana besar, baik bagi produsen maupun konsumen.

Di Indonesia, persoalan yang berkaitan dengan desain higienis industri pangan juga menjadi sorotan, terutama pada produk-produk pangan yang diekspor. Data dari badan pengawas makanan dan obat Amerika (FDA) pada tahun 2001-2007 menunjukkan bahwa ada tiga alasan terbesar penolakan produk pangan Indonesia. Pertama adalah masalah kebersihan dan sanitasi yang tidak baik. Kedua, residu pestisida pada produk pangan, terutama pada sayur-sayuran dan buah-buahan. Alasan yang terakhir adalah proses pengalengan makanan yang tidak sesuai dengan peraturan. Sementara itu, berdasarkan data BPOM pada tahun 2008, dari 610 sampel bahan pangan yang dianalisa, 116 sampel terkontaminasi mikroba, dan 66 sampel lainnya terkontaminasi bahan kimia. Pada umumnya, mikroba yang ditemukan dalam bahan pangan tersebut berasal dari spesies Salmonella, yang mengindikasikan bahwa faktor sanitasi dan kebersihan menjadi penyebab utama.

Kavadya Syska, Koordinator Program Studi Teknologi Pangan, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Nahdlatul Ulama Purwokerto menyampaikan bahwa menanggapi hal-hal tersebut, langkah-langkah besar telah diambil oleh organisasi dunia dalam mengantisipasi terjadinya masalah yang berkaitan dengan sanitasi dalam produksi pangan, salah satunya adalah European Hygienic Engineering and Design Group (EHEDG). Organisasi ini didirikan pada tahun 1989 dengan tujuan untuk mempromosikan proses produksi dan hasil produksi pangan yang higienis, sehingga aman untuk dikonsumsi oleh masyarakat. Lingkup kerja dari EHEDG cukup luas, mulai dari mendesain peralatan produksi higienis, hingga instalasi gedung dan pemeliharaan kebersihannya.

Kavadya juga menambahkan bahwa spesifikasi desain higienis yang dirilis oleh EHEDG antara lain material yang digunakan harus mudah untuk dibersihkan; menggunakan alat perekat yang tidak menimbulkan karat, contohnya Roccasol 200S1; permukaan yang licin dan tidak berlubang untuk memudahkan pembersihan; serta tidak adanya komponen yang horizontal, untuk menghindari pengendapan air dan kotoran. Spesifikasi tersebut dibuat untuk menjawab tantangan perkembangan regulasi pada industri pangan dan meningkatnya kewaspadaan konsumen terhadap keamanan dan kebersihan produk makanan dan minuman. Produsen pangan juga diharuskan untuk menggunakan peralatan yang higienis dan mengaplikasikan Good Manufacturing Practices (GMP).
Sumber: wawancara dan olah pustaka

Teknologi Pangan: Kreatif, Inovatif, Luar Biasa
Teknologi Pangan: Developing Creative and Innovative Future

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *