OVERVIEW-TEKNOLOGI PANGAN: SELAMAT HARI DONOR DARAH SEDUNIA, KITA HADAPI BERSAMA

e-Foodtech Future – Secara umum peringatan momentum Hari PMI sedunia yang mengangkat tema “Kita Hadapi Bersama” pada 2020 mengisyaratkan agar masyarakat tetap berada di rumah untuk memutus mata rantai virus corona saat ini

Kebutuhan akan darah yang aman itu universal. Darah yang aman sangat penting untuk perawatan dan intervensi yang mendesak. Ini dapat membantu pasien yang menderita kondisi yang mengancam jiwa hidup lebih lama dan dengan kualitas hidup yang lebih tinggi dan mendukung prosedur medis dan bedah yang kompleks. Darah juga penting untuk merawat yang terluka selama semua jenis keadaan darurat (bencana alam, kecelakaan, konflik bersenjata, dll.) Dan memiliki peran penting, yang menyelamatkan jiwa dalam perawatan ibu dan bayi baru lahir.

Tetapi akses ke darah yang aman masih merupakan hak istimewa beberapa orang. Sebagian besar negara berpenghasilan rendah dan menengah berjuang untuk menyediakan darah yang aman karena sumbangannya rendah dan peralatan untuk menguji darah langka. Secara global, 42% darah dikumpulkan di negara-negara berpenghasilan tinggi, yang merupakan rumah bagi hanya 16% dari populasi dunia.

Pasokan darah aman yang memadai hanya dapat dijamin melalui sumbangan rutin oleh donor darah sukarela yang tidak dibayar. Inilah sebabnya Majelis Kesehatan Dunia pada 2005 menetapkan hari khusus untuk berterima kasih kepada donor darah dan mendorong lebih banyak orang untuk memberikan darah secara gratis. Hari Donor Darah Sedunia berlangsung setiap tahun pada tanggal 14 Juni. Selain berterima kasih kepada donor darah, ini adalah hari untuk meningkatkan kesadaran tentang kebutuhan global akan darah yang aman dan bagaimana setiap orang dapat berkontribusi.

Donasi darah diperlukan di seluruh dunia untuk memastikan individu dan masyarakat memiliki akses ke produk darah dan darah yang aman dan berkualitas baik dalam situasi normal maupun darurat. Melalui kampanye ini, kami meminta lebih banyak orang di seluruh dunia untuk menjadi penyelamat dengan sukarela menyumbangkan darah secara teratur.

Hari dan tema tersebut juga merupakan seruan untuk bertindak bagi pemerintah, otoritas kesehatan nasional, dan layanan transfusi darah nasional untuk menyediakan sumber daya yang memadai dan membangun sistem dan infrastruktur untuk meningkatkan pengumpulan darah dari donor darah sukarela dan tidak dibayar; untuk memberikan perawatan donor yang berkualitas; untuk mempromosikan dan menerapkan penggunaan darah secara klinis yang tepat; dan untuk mengatur sistem untuk pengawasan dan pengawasan pada seluruh rantai transfusi darah.

Kavadya Syska, Koordinator Program Studi Teknologi Pangan, Fakultas Sains dan Teknologi, Universitas Nahdlatul Ulama Purwokerto menyampaikan bahwa makanan untuk penambah darah yang pertama adalah daging. Hampir semua jenis daging-dagingan, baik daging merah (daging sapi, daging kambing, hati) maupun daging unggas (ayam dan bebek) mengandung zat besi tinggi yang berguna untuk menambah jumlah darah dan mencegah anemia.

Sumber: wawancara dan olah pustaka

Selamat Hari Donor Darah Sedunia, 14 Juni 2020: Kita Hadapi Bersama
Teknologi Pangan UNU Purwokerto: Kreatif, Inovatif, Luar Biasa
Teknologi Pangan UNU Purwokerto: Developing Creative and Innovative Future

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *