NATIONALNEWS-TEKNOLOGI PANGAN: SAGU BISA PENUHI KEBUTUHAN PANGAN DARURAT

e-Foodtech Future – Akademisi dari Universitas Nahdlatul Ulama (UNU) Purwokerto Kavadya Syska mengingatkan sagu bisa menjadi alternatif pilihan yang tepat untuk memenuhi kebutuhan karbohidrat. Koordinator Program Studi Teknologi Pangan UNU Purwokerto itu mengatakan sagu merupakan sumber energi yang sangat baik untuk memenuhi nutrisi harian.

“Sagu bisa menjadi salah satu alternatif yang tepat karena sagu kaya akan karbohidrat,” katanya di Purwokerto, Banyumas, Ahad (19/4).

Dia mengatakan kandungan karbohidrat dalam sagu sangat tinggi. Setiap 100 gram sagu dapat mengandung 84 gram karbohidrat. Jadi sagu merupakan sumber energi yang sangat bagus.

Dia menambahkan sagu dapat diolah menjadi berbagai macam makanan yang akan disukai oleh keluarga. Misalnya, bubur, kue rangi, papeda, ongol-ongol sagu, sagu lempeng, kue lompong dan lain sebagainya.

“Olahan makanan tersebut dapat menjadi alternatif pemenuhan nutrisi karena tinggi akan karbohidrat, sagu sangat bagus untuk menggantikan energi yang hilang,” katanya.

Dia berharap pada masa yang akan datang konsumsi sagu akan terus mengalami peningkatan sebagai salah satu alternatif pengganti nasi. Sebelumnya, Kavadya juga mengatakan sagu bisa digunakan menjadi bahan baku pembuatan pangan darurat.

Dia menambahkan produk pangan darurat menjadi penting untuk memenuhi kebutuhan energi harian di tengah upaya mengantisipasi penyebaran covid19.

“Tujuan produk pangan darurat adalah mengurangi kelaparan dan menjaga nutrisi pada saat masa darurat, sehingga masyarakat dapat tetap menyediakan makanan yang memiliki nutrisi lengkap bagi keluarganya,” katanya.

Link berita terkait:
https://republika.co.id/berita/q916nb368/sagu-bisa-penuhi-kebutuhan-pangan-darurat
https://jateng.antaranews.com/berita/305144/sagu-bisa-dijadikan-alternatif-penuhi-karbohidrat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *